Home / Sejarah Minangkabau / Sejarah Abad 20 / Para Lareh terakhir tahun 1905-1914, di Sumatera Barat dulunya

Para Lareh terakhir tahun 1905-1914, di Sumatera Barat dulunya

17 Agustus 2013 pukul 23:42

CILOTEH TANPA SUARA-  Dalam sebuah Status Pak Adiawarman Darwin , memintakan kepada saya untuk menurunkan nama-nama Tuanku Lareh terahir  berdasarkan besluit Nomor 418 Tahun 1905. dalam 68 tahun kemerdekaan ini, kira-kira keturunan ke-3 atau ke-4 dari Tuanku Lareh terahkir ini menduduki jabatan apa di negara kita ini, Siapa yang mengetahuinya ?

oleh: Saiful Guci di Sunting kembali oleh Alfa Noranda

Apa bila orang berkata Lareh, umumnya orang selalu ingat lareh nan duo, yaitu : Lareh Koto Piliang lebih bercirikan “aristokratis”, dimana kekuasaan tersusun pada strata-strata secara bertingkat dengan wewenangnya bersifat vertikal, sesuai dengan pepatahnya manitiak dari ateh (menetes dari atas), Lareh Koto Piliang dikepalai oleh Dt. Katumanggungan

Lareh Bodi Caniago bercirikan “demokratis” dimana kekuasaan tersusun berdasarkan prinsip egaliter dengan wewenang bersifat horizontal, sesuai dengan pepatahnya mambusuik dari bumi (muncul dari bawah), Lareh Bodi Caniago, nan dikepalai oleh Dt. Parapatiah Nan Sabatang.

Dalam sejarah Minangkabau kedua kelarasan ini disebutkan sistem dalam menjalankan pemerintahan. “Nan Babarih nan Bapahek, Nan Baukua nan Bakabuang, Curiang Barih Buliah Diliek, Cupak Panuah Gantang Babubuang”. Dengan ketentuan barih tak buliah dilampaui, cupak tak buliah dilabiah dikurangi,atau lebih tepat disebut talatak suatu ditampeknyo”

Pada suatu peristiwa terjadi pada tahun 1811 tokoh paderi yang dipelopori oleh Haji Miskin dari Pandai Sikek, Haji Piobang dan Tuanku Lintau membuat suatu kesepakatan di puncak pato lintau untuk marapekan alam minangkabau sehingga dikenal dengan BUKIK MARAPALAM. (baca juga Christine Dobbin (1980) Islamic Revitalism in a Changing Peasant Economy Central Sumatra, 1784-1847) dan lihat juga catatan Inyiak Canduang.

Dalam pertemuan tersebut disepakati “adaik basandi syarak,syarak basandi adaik” . peristiwa tersebut dalam pasambahan adat disebutkan “sajak sumua bakali, rantiang bapatah, luhak nan barajok, canang bagua dalam nagari, jalan duo nan batampuah, patamo jalan manuruik syarak, kaduo jalan manuruik adaik”. Timbullah pepatah “ Syarak mangato, adaik mamakai”.

Sumua bakali aie datang maksudnya, sepakat untuk menjalankan syariat Islam yang bersih sesuai dengan sunnah nabi . Rantiang bapatah keputusan harus dijalankan di alam minangkabau. Luhak nan barajo , alam minangkabau dibagi dengan tiga Luhak yaitu :Luhak Limopuluah,Luhak Agam dan Luhak Tanah Data. Canang bagua dalam nagari keputusan ini disampaikan diseluruh alam minangkabau nagari yang tidak mau menuruti diperangi. Jalan dua ditampuah manuruik syarak dan menurut adat.

Diluhak Nan Tigo bagi nagari-nagari yang berdekatan yang sama pelaksanaan adatnya dibentuk KELARASAN dipimpin oleh para LAREH dengan sebutan TUANKU LAREH, kelarasan ini masih dipertahankan sampai perubahan administrasi pemerintahan pada 1 Desember 1914. Kelarasan dihapus dan ditukar dengan sistim Distrik yang dikepalai oleh seorang Demang dan onderdistrik serta dikepalai oleh Asisten Demang.

Guna mengetahui para Lareh yang memerintah pada sebelum 1 Desember 1914 pada masing-masing Luhak tersebut dapat dilihat pada uraian dibawah:

A. LUHAK LIMO PULUAH

Diambil dari nama peristiwa israk mi’jratnya Nabi Muhammad SAW, dimana pada awalnya disuruh mengerjakan sholat 50 rakaat sehari semalam, tetapi nabi Muhammad tidak sanggup mengerjakannya sampai akhirnya hanya dijalankan 5 rakaat saja sehari semalam, Luhak (berkurang 45 rakaat dari 50 rakaat yang semula). Wilayah Limo puluah yang pada awalnya dibagi tiga yaitu: Luhak ,Lareh dan Ranah. Kemudian dilengkapi dengan simbol lima kali sholat tadi menjadi lima wilayah (Luhak, Lareh, Ranah, Hulu dan Sandi) dan Luhak Limopuluah dibagi dengan 13 Kelarasan (kelarasan adalah nagari yang berdekatan mempunyai satu kesatuan adat). Angka tiga belas ini merupakan lambang 13 Rukun Sholat. Tiga belas kelarasan dengan 50 Koto tersebut debngan nama Tuanku Lareh Terakhir sampai tahun 1914 adalah:

  1. Kelarasan Koto Nan Ampek (Koto Nan Ampek) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. Dt. Marajo Simagayur, suku Patapang, Koto Nan Ampek
    2. Lutan Dt. Bagindo Simarajo Nan Panjang, suku Kutianyir.
  2. Kelarasan Koto Nan Gadang (Koto Nan Gadang ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. N. Dt. Simarajo Nan Garang suku Koto
    2. Rancak Dt.Rajo Mangkuto Nan Panjang Suku Dalimo
    3. Rajo Angkek Bagindo Arab.
  3. Kelarasan Payo Basuang ( Payobasuang, Tiakar, Andaleh, dan Mungo ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. Dt. Muncak, suku Dalimo Tiakar
    2. Dt. Rangkayo Basa Nan Kuniang, suku Payobadar
    3. Lutan Dt. Mulia Nan Kuniang.
  4. Kelarasan Halaban (Halaban,Ampalu, Tabiang Tinggi, Sitanang, Batu Payuang, dan Balai Panjang ) dengan Tuanku Larehnya adalah : Nabi Dt. Bagindo Simarajo, suku Melayu, Balai Panjang
  5. Kelarasan Limbukan ( Limbukan, Aie Tabik, Tanjung Haro Sikabu, dan Sungai Kamuyang ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. Dt. Bandaro nan Balidah, Suku Sikumbang, Air Tabik
    2. Rajo Pamenan Dt. Paduko Alam ,Suku Salo, Limbukan
    3. Abdul Rahman Dt. Tumanguang Nan Hitam, Suku Piliang, Padang Karambie.
  6. Kelarasan Situjuah ( Situjuah Batur, Situjuah Gadang, Situjuah Banda Dalam, dan Situjuah Ladang Laweh ) dengan Tuanku Larehnya adalah: Sutan Nan Kawai Dt. Indomarajo, suku Piliang, Situjuh Batur. Pada Tahun 1927 beliau pergi ke Mekah dalam usia 75 tahun dan meninggal disana.
  7. Kelarasan Batu Hampa ( Batu Hampa, Koto Tangah, Sariak Laweh, Suayan , Sungai Balantiak, dan Durian Gadang ) dengan Tuanku Larehnya adalah : Rasyad Dt. Pangulu Basa Nan Kuniang, Suku Piliang, Tambun Ijuak Batu Hampa.
  8. Kelarasan Guguak  ( Guguak, VII Koto Talago, Kubang, dan Sungai Talang) dengan Tuanku Larehnya  adalah : Nindih Dt. Bagindo Basa, Suku Sikumbang, Balai Talang.
  9. Kelarasan Mungkar (Mungkar, Talang Maur, Sungai Antuan,dan Jopang Manganti ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. Tawar Dt.Bandaro, Suku Kampai meninggal di Mekah
    2. Nabi Ullah Dt. Bandaro, Suku Kampai.
  10. Kelarasan Lubuak Batingkok ( Lubuak Batingkok, Gurun, dan Koto Tuo ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. Tarimo Dt. Kakondo Salah satu anaknya juga menjadi lareh di Guguak (Nindih Dt. Bagindo Basa)
    2. Kawi Dt. Rajo Pangulu, Suku Sembilan, Lubuak Batingok
  11. Kelarasan Sungai Baringin ( Sungai Baringin, Piobang, Taeh Baruah,Taeh Bukik,  Koto Baru, dan Simalanggang) dengan Tuanku Larehnya adalah : Abdullah Dt. Paduko Tuan, Suku Koto Piobang
  12. Kelarasan Sarilamak  (Sarilamak, Tarantang, Harau,dan Solok Bio-Bio ) dengan Tuanku Larehnya adalah : Rasyad Dt. Kuniang Nan Hitam, Suku Sembilan, Sarilamak.
  13. Kelarasan Taram (Taram, Bukik Limbuku, dan Batu Balang ) dengan Tuanku Larehnya berturut-turut adalah :
    1. Palilu Dt. Paduko Simarajo Nan Panjang, Suku Simpadang Taram.
    2. Sutan Pamuncak Dt. Pangulu Basa Nan Karuik, Suku Payo Bada, Bukik Limbuku.

B. LUHAK AGAM TUO

pada zaman itu (tahun belum diketahui) disepakati agama yang dapat boleh hidup di alam Minangkabau adalah agama Islam sehingga muncul mamangan/anekdot “Syarak mangato, adaik mamakai”. pada zaman tersebut juga muncul penamaan wilayah dengan sebutan Luhak Agam Tuo, dizaman itu juga diketahui terjadi sebuah peristiwa penting yakni peristiwa penimbunan Bihara (biaro), dengan munculnya kesepakatan bersama untuk mnjadikan islam sebagai agama satu-satunya maka bihara tempat peribadatan agama hindu dirobohkan dan diambil tanah secara Gotong royong dari Bukik Batabuah melewati Pasanehan, dengan tanah itu ditimbunlah Bihara-bihara yang kemudian hari lokasi-lokasi yang mengandung bangunan bihara tersebut hanya tinggal namanya saja lagi hingga saat ini masih dapat ditemui toponim (nama lokasi) BIARO. Dizaman PADERI dipecah menjadi 20 kelarasan selaras dengan SIFAT DUO PULUAH yang harus dimengerti oleh anak nagari , wilayahnya masuk Maninjau sampai Pasaman. Adapun nama kelarasan yang 20 dengan nama Tuanku Lareh terakhir sampai tahun 1914 nya adalah :

  1. Kelarasan Banuampu : Marzuki Dt. Bandaro Panjang
  2. Kelarasan Ampek Angkek : Samat Dt. Sati.
  3. Kelarasan Kapau: Sutan Pamenan Dt.Rajo Labiah.
  4. Kelarasan Salo : Ismail Dt. Tan Pangulu
  5. Kelarasan Sungaipua : Sulaiman Dt. Tumenggung
  6. Kelarasan Canduang: Saat Rajo Malenggang
  7. Kelarasan Tilatang: Jaar Dt. Batuah
  8. Kelarasan Kamang: Garang Dt. Palindih
  9. Kelarasn Baso: Wahid Rajo Bandaro digantikan oleh Khatib Sutan Rajo Ameh
  10. Kelarasan IV Koto Agam: Yahya Dt.Kayo
  11. Kelarasan Magek: Ismail Dt.Tan Panghulu
  12. Kelarasan IV Koto Maninjau: Marah Adil Dt.Pangulu Basa
  13. Kelarasan VI Koto Maninjau : Marajo Ali Tuanku Di Pandan
  14. Kelarasan Matua: Salim dt. Mangukuto Alam
  15. Kelarasan Andaleh Maninjau : Kamudin Tuanku Sutan Palembang
  16. Kelarasan Kumpulan : Jamin Angku Tumangguang
  17. Kelarasan Koto Rajo Lubuak Sikapiang : Nakhodo Rajo Sutan Dait Sutan ruhun.
  18. Kelarasan Lubuk Sikaping : Tolong Dt. Besar
  19. Kelarasan Pasaman: Sidin Daulat nan di Patuan.
  20. Kelarasan Sundatar : Sutan Patullah Tuan Kali nan Besar.

C. LUHAK TANAH DATA

Tidak jauh berbeda dengan peristiwa di Luhak Agam Tuo, di Limakaum Batu Sangka Tanah Datar dan di Pariangan terjadi juga penimbunan dengan tanah Bihara Hindu, sehingga saat ini hanya dapat ditemui toponim BIARO saja. Penamaan Luhak Tanah Data dilakukan pada saat Paderi, penamaan ini berakar dari fenomena simbolik dalam ajaran Islam yakni pada saat terakhir kita setelah kiamat maka manusia akan dikumpulkan disebuah padang yang datar disebut PADANG MAKSAR, pada saat itu agar manusia dapat berkumpul di sorga nanti maka kaum Paderi menyarankan untuk selalu memperbanyak bacaan kalimat seperti Tasbih (Subhaanallah), Tahmid (Alhamdullilah), Takbir (Allahu Akbar) dalam hal ini disarankan dibacakan sebanyak 33 kali pada masing-masingnya. Bertolok dari pemikiran itu maka LUHAK TANAH DATA dipecah menjadi 33 Kelarasan selaras dengan jumlah bacaan Tasbih, Tahmid dan Takbir. Wilayahnya dari Padang Panjang sampai ke Damasraya sekarang. Adapun nama kelarasannya dan nama Tuanku lareh terakhir sampai tahun 1914 adalah:

  1. Kelarasan Limokaum : Rahim Dt. Besar
  2. Kelarasan Padanggantiang : Lawik Dt.Sam Pangulu
  3. Kelarasan Pagaruyuang : Saat Dt. Magek
  4. Kelarasan Saruaso: Salah Dt. Rajo Malano
  5. Kelarasan Salimpauang : Hamid Dt. Marajo Lelo
  6. Kelarasan Rao-Rao : Kayo Intan Parmato Lelo.
  7. Kelarasan Sungai Tarab: Menek Dt. Rajo Mangkuto
  8. Kelarasan Gurun : Leman Dt. Marajo
  9. Kelarasan Sungai Jambu: Marah Padang Dt. Rajo Itam
  10. Kelarasan Pariangan: Mukmin Dt. Marajo Kayo
  11. Kelarasan Sumaniak : Alam Madun Dt. Rajo Di rajo
  12. Kelarasan Tanjuang: lawik Dt. Tumenggung
  13. Kelarasan Batipuah: Dt. Majo Dirajo
  14. Kelarasan Bungo Tanjuang: Rajo Timbul Dt.Rangkayo Mulie
  15. Kelarasan Sumpur : Malawi Dt. Panjang
  16. Kelarasan Simawang: Marah Dusun Dt.Pangulu Batuah.
  17. Kelarasan VI Koto Pandai Sikek : Umin Dt. Rajo Labiah
  18. Kelarasan IV Koto: Musani Dt. Rajo Pangulu
  19. Kelarasan Tanjung Balik : Cumati dt. Pangulu Sati
  20. Kelarasan Saning Baka : Lilih Dt. Bandaro
  21. Kelarasan Singkarak: Badu Intan Dt. Mangkuto sati
  22. Kelarasan Sulit Aie: Lilim Dt. Rajo Mansur
  23. Kelarasan LintauTaib Dt. Sikoto
  24. Kelarasan BuoUmar Dt. Bandaro Putiah
  25. Kelarasan Kumanis: Tahayat Dt.Rajo Dubalang
  26. Kelarasan Sumpur Kudus: Inu Dt. Gampo alam
  27. Kelarasan Silungkang: Jaar Sutan Pamuncak
  28. Kelarasan Padangsibusuak: Badu Rahim Sutan Marah Indo
  29. Kelarasan Talawi : Suwit Dt. Rajo Malano
  30. Kelarasan Sijunjuang: Hitam Rajo Palembang
  31. Kelarasan Koto Baru Sijunjuang : Rabat Bagindo Kayo
  32. Kelarasan Koto Tujuah : Lahar Marajo Sutan
  33. Kelarasan Lubuak Tarab : Intan Dt. Bagindo Sati

Pulutan, 17 Agustus 2013 [email protected]

Penyuntingan: Silungkang, 28 Agustus 2014

Dengan permintaan dari kami agar dapat ditambahkan informasi mengenai para lareh pada wilayah “Kubuang XIII” oleh bapak Saiful Guci pada tanggal 31 Agustus 2014 maka pada uraian lanjutan berikut;

D. Kubuang XIII “Ka(u)buang XIII “

Bila ditelaah penyebutan Kubuang XIII apabila semakin dekat timelinenya (tahun zamannya) dengan saat ini semakin berubah pengertiannya. Dalam Tambo Alam Minangkabau Dt.Tuah Sango dipaparkan bahwa pada mulanya Ada tiga belas orang dari solok-Salayo datang ke Luhak Agam belajar agama dan menyalin Al-Quran dengan cara untuk mempercepat menyalin Al-Quran sebanyak 30 juz tersebut dilakukan dengan membagi (di KABUANG) menjadi 13 (tiga belas) sesuai dengan jumlah orang yang datang dari Solok-Salayo.

Ke tiga belas orang itu menjadi murid dari Tuanku Luhuang yang berlokasi dilereng Gunung Merapi/Singgalang, dalam Tambo tersebut tertulis sebuah kutipan kalimat “lai indak luak (berkurang) agama kita nantinya, karena disalin Al-Quran oleh orang Solok-Salayo”. Maka sejak itu dilereng Merapi-Singgalang kata ‘LUAK (KURANG) AGAMA menjadi awal munculnya penyebutan LUAK AGAM. Dan sejalan dengan gerakan islam yang ada pada masa itu di lereng Gunung Merapi dan Singgalang harus ada satu agama yakni Islam, sehingga biara (biora) yang berada di IV (Ampek) Angkek Canduang ditutup sedang wilayah asal para murid yakni Solok-Salayo disebut sebagai KABUANG NAN XIII sedangkan tempat mereka belajar agama disebut sebagai LUHUANG NAN XIII di AGAM. Apakah saat ini masing masing wilayah dan tempat tersebut masih disebut demikian ?? untuk Luhak Agam masih dikenal dengan sebutan sebagai mana tertulis sebelumnya, Kabuang nan XIII sekarang bertranformasi menjadi Kubung XIII, namun bagaimana dengan Luhuang nan XIII ?.

Seperti yang disebutkan sebelumnya seiring dengan perkembangan waktu istilah KABUANG berubah menjadi KUBUANG dan akhirnya menjadi KUBUNG. Daerah ini tidak berstatus “Rantau” (daerah yang membayar upeti) namun malah menjadi daerah yang mempunyai Rantau dan Pesisirnya sendiri.

  • Rantaunya adalah Alam Surambi Sungai Pagu (Solok Selatan) dan
  • pesisirnya adalah daerah
    • Padang Luar Kota dan
    • sebagian daerah Pesisir Selatan.

Dalam pepatah adat disebut, Aso Solok duo Salayo, ba-Padang ba-Aia Haji, Pauah Limo-Pauah Sambilan, Lubuak Bagaluang Nan Duo Puluah.

Tidak diketahui dengan pasti kapan pembagian wilayah seperti di atas ini terjadi.

Dari sumber yang lain dalam naskah Tjuraian Asal Mula Negeri Solok dan Salajo, diperoleh keterangan bahwa nama Kubuang Tigo Baleh (Kubung XIII) berasal dari datangnya 73 (tujuh puluh tiga) orang dari daerah Kubuang Agam ke daerah yang sekarang disebut Kabupaten dan Kota Solok. Tiga belas orang di antaranya tinggal di Solok dan Selayo serta mendirikan Nagari–nagari disekitarnya, sedangkan 60 orang lainnya meneruskan perjalanan ke daerah Lembah Gumanti, Surian, dan Muara Labuh. Ketiga belas orang ini menjadi asal nama Kubuang Tigo Baleh. Mereka pula yang mendirikan Nagari-nagari di sekeliling Nagari Solok dan Selayo. Kedua nagari ini disebut “Payung Sekaki” bagi nagari-nagari di sekitarnya.

Beda lagi dari artikel yang ditulis Syafroni Malin Marajo tentang Asal Usul Kubuang Tigo Baleh. https://www.facebook.com/groups/112334018905394/permalink/1293070994165018/ berdasarkan cerita dari beliau (Datuak Rajo Bandaran, ketua KAN Salayo), KTB (Kubungan Tigo Baleh) adalah rombongan yang dipimpin oleh 13 orang datuk. Mereka adalah orang-orang yang terpojok akibat permusatan kekuasaan yang dilakukan oleh raja Pariangan pada masa itu sekitar abad 12 “lebih tua dari kedatangan Adityawarman”. Tiga belas Nagari yang menjadi inti daerah Kubuang Tigo Baleh, yang merupakan cikal bakal Kabupaten Solok, Nagari-nagari itu , adalah Solok, Selayo, Gantungciri, Panyakalan, Cupak, Muaropaneh, Talang, Saoklaweh, Guguak, Koto Anau, Bukiksileh, Dilam, dan Taruangtaruang.

Cukup beragam versi asal muasal dari Kubung XIII ini, sehingga membawa keraguan atas kebenaran mana yang lebih benar, sebaiknya perlu dilakukan kajian komprehensif dan mendalam mengenai asal muasal sejarah nama tersebut sehingga dapat diketahui kebenaran sejarah masyarakat. Terlepas dari asal muasal penyebutan nama wilayah tersebut pada tahun 1905-1914 dikenal tokoh-tokoh yang memegang posisi kepemimpinan, sosok tokoh masyarakat pada zaman Ka(u)buang nan XIII Balereh-Lareh  (1905-1914) pada Administrasi Belanda pada tahun 1905 bahwa Kubuang nan XIII merupakan satu Administrasi Onderafdeling (Kabupaten) dengan nama Onderafdeling XIII dan IX-Koto, uraiannya sebagai berikut;

Onderafdeling

  • Solok
    • Asisten Residen : HA Hartogh Hews van de Lier
    • Ketua Landrat   : Mr.HGP Duyfjes
    • Jaksa                   : Salim Sampono Sutan
    • Ajung Jaksa        : Halat Sutan Marajo dan Hamid Sutan Malenggang.
    • Penghulu             : Saleh Sutan Marajo
  • Alahan Panjang
    • Kontroler            : H.Ch.Gooszen
    • Jaksa                   : Gudam Sutan Pamuncak
    • Ajung Jaksa        : Idris Sutan Sari Pado
    • Penghulu             : Palakat Haji Muhammad Nur
  • Supayang
    • Kontrolir              : H.Ch.Gooszen
    • Ajung Jaksa         : Kodi Muhammad Yatim
  • Muaro Labuah
    • Kontrolir              : LE Noll
    • Jaksa                    : Rauf Sutan Sinaro
    • Penghulu              : Yatim Khatib Marajo

Kelarasan

  1. Solok
    1. Kepala Lareh:
      1. Solok            : Sampono Urai Ratuak Rajo Kaciak Basa
      2. Salayo          : Latif Khatib Marajo Sutan
      3. Gantungciri : Samad Sutan Pamenan digantikan oleh Marah Intan Rajo Malano
      4. Guguak        : Manan Datuak Bandaro
      5. Cupak           : Ambacang Sampono Bumi.
      6. Talang          : Makhudum Dunia
      7. Kotoanau     : Janang Rajo nan Gadang
      8. Panyakalan : Susun Bandaro Sati
      9. IX-Koto       : Datuak Koto Panjang digantikan oleh Angkek Sutan Marajo
        1. Penghulu kepala:
          1. Saok Laweh      : Wahid datuk Basa
          2. Batu bajanjang : Pangkat Saripado Alam
          3. Cupak                : Kayo Aras Datuk Bandaro
          4. Talah                 : Saleh Malin Putiah
  2. Alahan Panjang (Muaro Labuah )
    1. Kepala Lareh:
      1. Alahan Panjang  : Ismail malin Kayo
        1. Penghulu Kepala
          1. Airdingin : Sudin Datuak Bandaro Mudo dan kemudian Nullah Malin Kuniang
          2. Lolo          : –
          3. Surian      : –
  3. Supayang
    1. Kepala Lareh:
      1. Supayang            : Sutan Palembang Khatib Basa
      2. III Koto               : Sutan Pamenan Malin sampono
      3. Sirukam               :Usman Bagindo Khatib berkedudukan di Kubang nan duo kemudian digantikan oleh Jarad Pangulu Kayo
  4. Muaro Labuah
    1. Kepala Lareh:
      1. Lareh Pasimpai                                 : Umin Dt.Majo Khatib
      2. Lareh Abai                                         : –
      3. Daerah (Landschap ) Sungai Pagu : Kalim Bagindo Sari Pado
      4. Daerah (Landschap) XII-Koto       : –

KUBUANG XIII SEKARANG

Beberapa nagari dimekarkan dari ketiga belas nagari yang disebut di atas adalah  : Tanjuangbingkuang, Kotobaru, Kotohilalang, Gauang, Bukik Tandang, Kinari, Parambahan, Sungai Janiah, Limau Lunggo, Batu Bajanjang, Kotolaweh (Kec. Lembangjaya), Batu Bbanyak, Kampuang Batu Dalam, Pianggu, Indudur, Sungai Durian, Sungai Jambua, Guguak Sarai, Siaro-aro, Koto Laweh (Kec. IX Koto Sungai Lasi), dan Bukit Bais.

Nagari Guguak yang sekarang merupakan bagian dari Kecamatan Gunung Talang memekarkan diri menjadi tiga Nagari, yaitu Koto Gadang, Koto Gaek, dan Jawi-jawi. Beberapa nagari lainnya kemudian juga bergabung ke dalam konfederasi Kubuang Tigo Baleh, yaitu, Batang Barus, Aia Batumbuak, Simpang Tanjuang Nan Ampek. Nagari-nagari yang sekarang tergabung ke dalam Kecamatan Payung Sekaki;  Danau Kembar, Lembah Gumanti, Pantai Cermin, Tigo Lurah, dan Hiliran Gumanti.

Dua kecamatan lainnya, Sungai Pagu dan Sangir yang sekarang menjadi Kabupaten Solok Selatan juga mempunyai kaitan dengan Kubuang Tigo Baleh karena sebagian penduduk berasal dari daerah ini. Sementara itu Nagari-Nagari yang terletak di bagian utara Kabupaten Solok, yang tergabung dalam kecamatan X Koto Singkarak (beserta daerah pemekarannya Kecamatan Junjuang Siriah) dan Kecamatan X Koto Diateh tidak disebut dalam tambo ataupun data lainnya, sebagai bagian dari Kubuang Tigo Baleh.

Daerah Kubung Tigo Baleh memiliki balai adat yang dipergunakan bersama untuk berkonsultasi antara nagari – nagari di kawasan Kubuang Tigo Baleh. Balai adat ini terletak di Nagari Selayo dengan nama Balai Nan Panjang Kubuang Tigo Baleh. Balai adat Selayo – merupakan pusat untuk mencari keadilan dalam hal sengketa adat. Dengan demikina menjadi milik Kubuang Tigo Baleh secara adat. Nagari Selayo sekaligus memiliki kehormatan sebagai tempat penyelesaian sengketa adat.  Apabila ada perkara adat yang tidak mampu diselesaikan oleh masing masing Nagari di Kubuang Tigo Baleh ini, maka akan diselesaikan di Kerapatan Adat Nagari Selayo. Praktis, Selayo diasumsikan sebagai ‘bapak’-nya Kubung Tigo Baleh. Konsekuensinya,  Badai adat Selayo – sebagai lembaga – yang dianggap bertuah ini wajib “manyalasaikan nan kusuik, manjanihkan nan karuah” , ketika pada tingkatan Nagari-nagari diwilayah ini tidak mampu memutus suatu perkara.

[email protected]  – Pulutan 31 Agustus 2014

disunting kembali seperlunya pada 01 September 2014 oleh Alfa Noranda

About minangheritage

Minangkabau Heritage adalah sebuah gerakan konservasi Warisan Budaya Minangkabau yang berangkat dari kesadaran akan perlunya portal open data dengan sumber terbuka yang bertemakan Kebudayaan Minangkabau. Proyek ini diselenggarakan secara gotong royong baik dari sisi teknis, penyuntingan naskah dan pelbagai kegiatan lainnya. Saat ini ada 3 Sub Tema besar yang sedang dikerjakan yaitu : Sejarah Minangkabau, Budaya Minangkabau, Warisan Minangkabau. Ingin berpartisipasi ? Silahkan kirim file, naskah, dokumen anda melalui menu yang tersedia atau kiri email beserta lampiranya ke [email protected]

Check Also

Brunai Darussalam

TRANSCRIPTION AND TRANSLATION OF A HISTORIC TABLET Engraved on stone, in the Malay character, by …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *